Janji Menikahinya, Tidak Harus Menikahinya?

5313
janji menikahi pacar

Janji Menikahi Pacar?

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,
Ustadz saya pernah berjanji akan menikahi pacar saya di usia 25, akan tetapi Alhamdulillah karena ilmu saya putuskan untuk berhenti pacaran.
Dan saat ini usia saya sudah hampir 25,, saya sudah berhijrah dari kondisi yg dulu, tetapi dia pacar saya dulu tetap dalam keadaan seperti dulu, bahkan dia sudah punya pacar lagi. Harus kah saya menepati janji saya ustadz?,,
Mohon jawaban nya

(Dikirim melalui Aplikasi Tanya Ustadz untuk Windows Phone)

Jawaban:

Wa ‘alaikumus salam warahmatullahi wabarakatuh, 

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah, wa ba’du,

Janji untuk melakukan akad, bukan akad. Artinya, tidak mengikat. Sebagaimana janji untuk beli atau janji untuk menjual, dia bukan akad, sehingga tidak mengikat. Termasuk juga, janji untuk menikahi kekasih, dia bukan akad. Sehingga tidak mengikat.

Ketika ada seorang lelaki telah meminang wanita atau mengajukan lamaran ke wali wanita, para ulama menjelaskan, lamaran boleh dibatalkan, dengan pertimbangan dan alasan apapun. Padahal lamaran ini lebih kuat dari pada sebatas janji untuk menikah.

Dalam fatwa islam terdapat pertanyaan,

Ada seorang pemuda yang berjanji akan menikahi seorang wanita. Mereka saling mencintai. Setelah pemuda ini belajar agama, dia mempertimbangkan, nampaknya wanita ini bukan termasuk kriteria pilihannya, bolehkah dia batalkan janjinya?

Jawaban dalam fatwa islam:

ولا يلزمه الزواج بهذه الفتاة ولو كان قد وعدها بذلك ؛ فإن الإنسان يباح له أن يفسخ الخطبة إذا وجد المبرر لذلك ، كما لو تبين له أن الفتاة لا تناسبه ، فكيف إذا لم تكن الخطبة قد تمت .

Tidak ada kewajiban baginya untuk menikahi wanita itu, meskipun dia pernah berjanji untuk menikahinya. Karena seseorang dibolehkan untuk membatalkan lamaran, jika ada alasan yang mendukung keputusannya. Misalnya dia mempertimbangkan, ternyata wanita ini tidak cocok untuknya. Makan bagaimana lagi dengan hanya sebatas janji, yang lamaran saja belum. (Fatwa Islam, no. 121704)

Demikian pula yang difatwakan dalam Fatwa Syabakah Islamiyah,

Pertanyaan tentang janji menikah yang disampaikan seorang pemuda kepada wanita yang dia cintai. Jawaban dari tim fatwa  Syabakah Islamiyah,

أما عن ذلك الوعد وذلك القسم لتلك الفتاة بالزواج فإن رأيت أن الفتاة قد تابت وعادت إلى الله وترى أنها تصلح لك كزوجة، فلا مانع من أن تُوفي لها بما وعدتها به فتتزوجها، وليس ذلك على سبيل الإلزام بل هو من باب الوفاء بالوعد والإعانة لها على التوبة والاستقامة

Untuk janji itu, yaitu sumpah untuk menikahi wanita tersebut, kembali kepada pertimbangan,

Jika anda melihat wanita ini telah bertaubat, kembali ke jalan Allah, dan anda melihat dia layak untuk dijadikan istri, maka tidak masalah anda penuhi janji anda untuk menikahinya. Namun ini sifatnya tidak mengikat, namun ebatas memenuhi janji, dan membantunya untuk bertaubat dan istiqamah di atas kebenaran. (Fatwa Syabakah Islamiyah, no. 56567)

Allahu a’lam.

Dijawab oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina Konsultasisyariah.com)

Anda bisa membaca artikel ini melalui aplikasi Tanya Ustadz untuk Android.
Download Sekarang !!

KonsultasiSyariah.com didukung oleh Zahir Accounting Software Akuntansi Terbaik di Indonesia.

Dukung Yufid dengan menjadi SPONSOR dan DONATUR.

  • SPONSOR hubungi: 081 326 333 328
  • DONASI hubungi: 087 882 888 727
  • REKENING DONASI : BNI SYARIAH 0381346658 / BANK SYARIAH MANDIRI 7086882242 a.n. YAYASAN YUFID NETWORK