Jenazah Dimakamkan Sebelum Dishalati

8430

Jenazah Dimakamkan Sebelum Dishalati

Ada kejadian, seorang suku Batak, mualaf, kemudian, meninggal dunia. Istri dan saudara (yg jumlahnya sedikit) sudah memperjuangkan agar di kubur secara Islam. Tapi keluarga besarnya, menuntut di kubur secara Nasrani. Setelah debat lama, dan dg pertimbangan jenazah, akhirnya, di kubur secara Nasrani.  

Jawab: 

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah, wa ba’du,

Kasus yang anda ceritakan menunjukkan betapa kaum muslimin adalah hamba Allah yang toleran. Meskipun mereka mayoritas, namun mereka bisa membiarkan para penyembah salib untuk mengurusi jenazah yang ketika hidupnya sudah masuk islam.

Apa  yang diharapkan para penyembah salib ini dengan jenazah yang sudah masuk islam? Sementara manusia menghadap tuhannya dengan amal yang dia lakukan sebelum meninggal. Sekalipun mereka melakukan kremasi untuk jenazah muslim, bukan berarti akan membuat dia jadi nasrani. Mayit muslim tidak  bisa dibaptis.

Keberadaan jenazah muslim, tidak hanya menjadi tanggung jawab keluarga, namun juga tanggung jawab semua kaum muslimin di sekitarnya. Karena itu, ketika keluarga yang muslim tidak mampu, maka kaum muslimin yang lain harus melindunginya. Karena muslim itu bersaudara.

Terlepas dari arogansi para penyembah salib itu, kita akan membahas mengenai hukum jenazah muslim yang dimakamkan sebelum dishalati.

Prosedur dalam menangani jenazah yang diajarkan dalam islam ada 4 dengan urutan,

[1] Memandikan

[2] Mengkafani

[3] Menshalatkan

[4] Memakamkan

Urutan ini tidak boleh dibalik. Jika dibalik, maka pelaku berdosa.

Al-Khatib as-Syarbini – ulama Syafiiyah – dalam penjelasannya menyatakan,

ويجب تقديمها أي الصلاة على الدفن وتأخيرها عن الغسل أو التيمم عند العجز عن استعمال الماء، فإن دفن من غير صلاة أثم كل من توجه عليه فرض الصلاة إلا أن يكون عذر

Wajib mendahulukan shalat jenazah sebelum memakamkan…, jika ada jenazah yang dimakamkan sebelum dishalati, maka semua yang wajib menshalati jenazah itu berdosa, kecuali jika di sana ada udzur. (Mughni al-Muhtaj, 2/28)

Selanjutnya, apa kewajiban muslim jika jenazah telah dimakamkan?

Ada dua pendapat ulama di sana,

Pertama, kuburan jenazah dibongkar kemudian dishalati

Kedua, kuburan tidak dibongkar, dan tetap dishalati di kuburan

Pendapat kedua ini merupakan pendapat mayoritas ulama.

Ibnu Qudamah mengatakan,

وإن دفن قبل الصلاة , فعن أحمد أنه ينبش , ويصلى عليه . وعنه : أنه إن صلي على القبر جاز. واختار القاضي أنه يصلى على القبر ولا ينبش. وهو مذهب أبي حنيفة , والشافعي

Jika dimakamkan sebelum shalat, menurut riwayat dari Imam Ahmad, kuburannya dibongkar, dan dishalati. Dan juga menurut keterangan lain dari beliau (Imam Ahmad) bahwa jika dishalati di kuburan, boleh. Al-Qadhi (Abu Ya’la) memilih pendapat bahwa dia dishalati di kuburan, dan tidak dibongkar. Ini merupakan pendapat Abu Hanifah dan as-Syafi’i. (al-Mughni, 2/414)

Ar-Ramli – ulama syafiiyah – menyatakan,

ويجب تقديمها أي الصلاة على الدفن…، فلو دفن من غير صلاة أثم الدافنون والراضون بدفنه قبلها لوجوب تقديمها عليه إن لم يكن ثم عذر، ويصلى على قبره لأنه لا ينبش للصلاة عليه

Wajib mendahulukan shalat jenazah sebelum memakamkan…, jika ada jenazah yang dimakamkan sebelum dishalati, maka semua yang memakamkan berdosa, termasuk orang yang menyetujui pemakaman sebelum dishalati. Karena wajib mendahulukan shalat sebelum pemakaman, jika di sana tidak ada udzur. dan cukup shalat jenazah di kuburannya karena kuburan tidak dibongkar hanya untuk menshalatinya. (Nihayah al-Muhtaj, 2/486).

InsyaaAllah pendapat kedua ini yang lebih mendekati.

Allahu a’lam.

Dijawab oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina Konsultasisyariah.com)

Anda bisa membaca artikel ini melalui aplikasi Tanya Ustadz untuk Android.
Download Sekarang !!

KonsultasiSyariah.com didukung oleh Zahir Accounting Software Akuntansi Terbaik di Indonesia.

Dukung Yufid dengan menjadi SPONSOR dan DONATUR.

  • SPONSOR hubungi: 081 326 333 328
  • DONASI hubungi: 087 882 888 727
  • REKENING DONASI : BNI SYARIAH 0381346658 / BANK SYARIAH MANDIRI 7086882242 a.n. YAYASAN YUFID NETWORK