Mencuri di waktu Kecil, bagaimana Taubatnya?

9654
taubat dari mencuri

Mencuri di waktu Kecil, bagaimana Taubatnya?

Tanya:

Jika ada orang pernah mencuri waktu masih kecil, kelas 3 SD, dan sekarang teringat kembali, apa yang harus dilakukan? Apakah dia berdosa?

Jawab:

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala rasulillah, amma ba’du,

Dari A’isyah radhiyallahu ‘anha, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

رُفِعَ الْقَلَمُ عَنْ ثَلَاثَةٍ : عَنِ النَّائِمِ حَتَّى يَسْتَيْقِظَ ، وَعَنِ الصَّغِيرِ حَتَّى يَكْبَرَ ، وَعَنِ الْمَجْنُونِ حَتَّى يَعْقِلَ أَوْ يُفِيقَ

”Pena catatan amal diangkat dari 3 orang: orang yang tidur hingga bangun, anak kecil hingga baligh, dan orang gila hingga dia kembali berakal dan sadar.” (HR. Abu Daud 4398, Nasai 5596, Ibn Majah 2041, dan dishahihkan al-Albani)

Berdasarkan hadis ini, perbuatan maksiat dan pelanggaran yang dilakukan oleh anak yang belum baligh, tidak dinilai sebagai dosa, karena mereka bukan mukallaf (orang yang mendapat beban syariat).

Kemudian, pelanggaran yang dilakukan manusia ada 2:

1. Pelanggaran terkait hak Allah

2. Pelanggaran terkait hak makhluk.

Jika pelanggaran yang dilakukan anak kecil itu hanya terkait dengan hak Allah, misalnya minum khamr atau melihat gambar yang terlarang, maka tidak ada tanggungan apapun yang dibebankan kepadanya.

Kemudian jika pelanggaran itu terkait dengan hak sesama anak adam, ini tidak bisa digugurkan dan wajib diganti rugi. Anak kecil yang merusak benda orang lain, orang tuanya atau walinya wajib memberikan ganti rugi.

Ibnu Qudamah mengatakan,

جناية الصغير والمجنون غير ملغاة ، مع عذره ، وعدم تكليفه

Tindak kriminal (Jinayah) yang dilakukan anak kecil dan orang gila, tidak disia-siakan, meskipun dia mendapat udzur dan tidak mendapat beban syariat. (al-Mughni, 8/388)

Kemudian Imam Nawawi dalam kitab Al-Majmu menukil keterangan Ibnu mundzir:

قال ابن المنذر: أجمع أهل العلم على أن جنايات الصبيان لازمة لهم في أموالهم

Ibnu Mundzir mengatakan: “Ulama sepakat (ijmak) bahwa jinayah (tindak kriminal) anak kecil wajib diganti dari harta mereka.” (Al-Majmu Syarh Muhadzab, 7/39)

Mengingat pencurian termasuk pelanggaran hak sesama manusia maka harta yang telah dicuri harus dikembalikan.

Agar tidak menimbulkan masalah baru, kami sarankan agar dikembalikan secara rahasia, atau bisa juga dikirim melalui POS atau kurir pengiriman.

Allahu a’lam

Dijawab oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina KonsultasiSyariah.com)

Artikel ini didukung oleh Zahir Accounting Software Akuntansi Terbaik di Indonesia.

Dukung Yufid dengan menjadi SPONSOR dan DONATUR.

  • SPONSOR hubungi: 081 326 333 328
  • DONASI hubungi: 087 882 888 727
  • Donasi dapat disalurkan ke rekening: 4564807232 (BCA) / 7051601496 (Syariah Mandiri) / 1370006372474 (Mandiri). a.n. Hendri Syahrial
  • Keterangan lebih lengkap: Peluang Menjadi Sponsor dan Donatur