Terkena Lem, Bagaimana Wudhunya?

5425
wudhu dan bersuci

Tangan Terkena Lem, Bagaimana Wudhunya?

Assalamu’alaikum warohmatullah.
ana nasir, dari sampit, kalteng.
Ustadz mau tanya, tangan ana pernah terkena lem yang tidak bisa dihilangkan atau lem alteco, apakah wudhu tetap sah..
Terimakasih

Jawaban:

Wa alaikumus salam warohmatullah

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah, amma ba’du,

Diantara yang harus diperhatikan ketika wudhu, air harus mengenai permukaan kulit anggota wudhu. Karena itu, dua hal yang harus dilakukan sebelum wudhu,

Pertama, jamin keselamatan anggota wudhu, jangan sampai tertempel benda yang sulit dihilangkan.

Kedua, bersihkan lem  itu jika tertempel di anggota wudhu, semampu yang bisa kita lakukan.

Imam Ibnu Utsaimin ditanya tentang lem yang sulit dibersihkan, jawaban beliau,

أولاً: ادفع، بمعنى: قبل أن تستعمل هذا الغراء اجعل على يدك قفازين من البلاستيك، فما دمت تعرف أنك سوف تمارس هذه المهنة فاجعل قفازين من البلاستيك، وهذه تمنع أن يعلق بك شيء من هذا الغراء.

Pertama, jauhkan, maksudnya, sebelum memakai lem ini, gunakan sarung tangan plastik. Ketika hendak menangani pekerjaan ini, gunakanlah kaos tangan dari plastik. Ini akan menghalangi ada lem yang menempel.

ثانياً: إذا قدر أنك لم تلبس القفازين فهل الغراء لا يذوب بأي شيء، أم له أشياء تذيبه؟ له أشياء تزيله وهو البنزين أو القاز ـ الكيروسين ـ لكن ذكر لي بعض الناس: أن بعض الغراء لا يزيله بنزين ولا قاز، وأنه لا يذهب إلا إذا ذهب شيء من الجلد معه، فمثل هذا لا تلزم إزالته، ويكفي أن يمر عليه الماء، وإن حصل أن تمسحه مع مرور الماء عليه فهذا أحسن

Kedua, ketika anda tidak memakai sarung tangan, apakah lem yang menempel tidak bisa dihilangkan ataukah tidak bisa dihilangkan?

Jawabannya, bisa dihilangkan, dengan bensin atau minyak tanah.

Hanya saja, ada sebagian orang yang menyampaikan informasi kepada saya, ada beberapa lem yang tidak bisa dihilangkan dengan bensin maupun minyak tanah. Lem ini bisa hilang jika permukaan kulit mengelupas. Lem semacam ini, tidak wajib dihilangkan. Cukup menyiramkan air ke permukaanya. Jika diusap sambil disiramkan air di atasnya, ini lebih baik.

(al-Liqa as-Syahri, 5/67).

Allahu a’lam.

Dijawab oleh: Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina Konsultasisyariah.com)

Anda bisa membaca artikel ini melalui aplikasi Tanya Ustadz untuk Android.
Download Sekarang !!

KonsultasiSyariah.com didukung oleh Zahir Accounting Software Akuntansi Terbaik di Indonesia.

Dukung Yufid dengan menjadi SPONSOR dan DONATUR.

  • SPONSOR hubungi: 081 326 333 328
  • DONASI hubungi: 087 882 888 727
  • Donasi dapat disalurkan ke rekening: 4564807232 (BCA) / 7051601496 (Syariah Mandiri) / 1370006372474 (Mandiri). a.n. Hendri Syahrial