Puasa

Apakah Amalan Baik dan Buruk Dilipatgandakan di Bulan Ramadhan?

Pertanyaan:

Benarkah bahwa amalan-amalan shalih itu dilipatgandakan pahalanya di bulan Ramadhan? Jika benar, apa dalilnya dan berapa kali lipat? Mohon pencerahannya ustadz.

Jawaban:

Alhamdulillahi rabbil ‘alamin, ash-shalatu wassalamu ‘ala Nabiyyina Muhammadin wa ‘ala alihi wa shahbihi ajma’in, amma ba’du.

Benar bahwa amalan kebaikan dan amalan keburukan dilipatgandakan di waktu-waktu yang mulia, termasuk di bulan Ramadhan. Dasar dari hal ini adalah riwayat dari sebagian sahabat Nabi. Dalam kitab Mathalib Ulin Nuha (6/251-252) disebutkan,

وتضاعف الحسنة والسيئة بمكان فاضل كمكة والمدينة، وبيت المقدس وفي المساجد. وبزمان فاضل كيوم الجمعة, والأشهر الحرم ورمضان.أما مضاعفة الحسنة; فهذا مما لا خلاف فيه. وأما مضاعفة السيئة; فقال بها جماعة تبعا لابن عباس وابن مسعود

“Ada pelipatgandaan amalan kebaikan dan amalan keburukan di tempat yang utama seperti Mekah, Madinah, Baitul Maqdis, dan di masjid secara umum, demikian juga di waktu yang utama seperti hari Jum’at, bulan-bulan haram, dan bulan Ramadhan. Adapun pelipatgandaan pahala amalan kebaikan, ini perkara yang tidak ada perselisihan di dalamnya. Adapun pelipatgandaan dosa amalan keburukan, ini merupakan pendapat sejumlah ulama berdasarkan pendapat dari Ibnu Abbas dan Ibnu Mas’ud”.

Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah juga menjelaskan tentang masalah ini:

السيئات تضاعف من جهة الكيفية، السيئات تُضاعف من جهة الكيفية لا من جهة العدد، أما الحسنات تضاعف كيفية وعددًا

”Amalan keburukan (di bulan Ramadhan) dilipatgandakan dari segi ukuran dosanya, namun tidak dari segi bilangan pengalinya. Adapun amalan shalih (di bulan Ramadhan) dilipatgandakan dari segi ukuran dan bilangan pengalinya” (Fatawa ad-Durus, no.36890).

Dilipatgandakan dari segi ukuran, artinya satu amalan di dalam Ramadhan lebih besar ukuran satu amalan di luar Ramadhan. 

Dilipatgandakan dari segi bilangan pengalinya, artinya satu amalan di dalam Ramadhan sama dengan n kali lipat dari amalan di luar bulan Ramadhan. 

Berapa n tersebut? Tidak ada hadits yang shahih yang menetapkan berapa pelipatgandaan pahala amalan shalih di bulan Ramadhan. Semua haditsnya berkisar antara lemah atau palsu. Namun terdapat beberapa riwayat pendapat para salaf yang menyebutkannya, di antaranya Ibrahim An-Nakha’i rahimahullah mengatakan:

صوم يوم من رمضان أفضل من ألف يوم ، وتسبيحة فيه أفضل من ألف تسبيحة ، وركعة فيه أفضل من ألف ركعة

“Puasa di bulan Ramadhan lebih utama dari 1000 puasa. Tasbih di bulan Ramadhan lebih utama dari 1000 tasbih. Satu rakaat di bulan Ramadhan lebih utama dari 1000 rakaat” (Lathaiful Ma’arif, hal 151).

Oleh karena itu, setiap detik di bulan ini begitu berharga. Jangan sia-siakan. Semoga Allah ta’ala memberi taufik. 

Walhamdulillahi rabbil ‘alamin, wa sallallahu ‘ala Nabiyyina Muhammadin wa ‘ala alihi washahbihi ajma’in.

***

Dijawab oleh Ustadz Yulian Purnama, S.Kom.

Dukung Yufid dengan menjadi SPONSOR dan DONATUR.

REKENING DONASI:

BANK SYARIAH INDONESIA
7086882242
a.n. YAYASAN YUFID NETWORK (Kode BSI: 451)

🔍 Hukum Merokok, Hukum Istri Mengucapkan Cerai, Tebo Anak Genderuwo Menikah, Kumpulan Doa Mimpi Basah, Dosa Meninggalkan Sholat Wajib, Hadits Husnuzan

QRIS donasi Yufid